Lima Sekantor: Bagian 4

Juni 2015

Beban berat, itulah yang gue rasa sekarang, seperti bendungan yang udah gak sanggup lagi nampung air sungai. Sudah beberapa hari belakangan Tika curhat masalah pribadinya yang berat, super berat malah. Gue yang jadi keranjang sampah diminta dengan sangat enggak cerita ke siapa pun, termasuk Mita, Efa dan Bimo.

Masalah ini ternyata berawal dari acara kantor di Tanjung Lesung bulan kemaren, Tika yang terlibat di kepanitiaan harus banyak berinteraksi sama orang-orang dari semua divisi. Dan di situ pula dia banyak dipertemukan dengan Joleon, ekspat asal Inggris yang menjabat sebagai Deputy Director of Operation. Seseorang yang bisa dibilang flamboyan, enggak ganteng-ganteng banget tapi macho, ngingetin gue sama Daniel Craig. Dan itulah sumber masalahnya, rupanya mereka berdua terlibat percintaan singkat, Tika terpesona dan jatuh ke pelukannya. Susah disalahkan, siapa sih yang enggak tertarik liat Tika, dan di malam terakhir acara, di mana seharusnya genk kita berkumpul, mereka berdua bergumul. Awalnya gue sempat marah, tapi sekarang udah berubah jadi prihatin. Istri Joleon yang orang Itali memergoki beberapa clue perselingkuhan mereka dan menggeruduk ke kantor beberapa hari setelahnya. Untung direktur HRD, Pak Situmorang sigap menghandle, Tika dan Joleon dipanggil terpisah dan sementara meredakan kemarahan Guiditta. Kalau saja affair ini melibatkan karyawan level ecek-ecek tentu beda, tapi seorang Deputi Direktur pasti berpotensi mengganggu kinerja perusahaan.

Sekarang Tika dalam posisi tersudut, karirnya terancam selesai. Gue pun ngerasa waktunya dia akan segera sampai didepak, ngamanin posisi Joleon. Sedih … sedih banget, Lima Sekantor udah tinggal nunggu mati aja. Dan sialnya, cuma gue yang tau, lebih sial lagi gue harus pura-pura semua baik-baik aja. Tika berusaha keras bersikap biasa, saat kita berlima kumpul bareng, seperti kemarin malam di Darmawangsa Square, Bimo ngundang kita berempat dinner, ngerayain ulang tahunnya yang ke 32. Candaan Efa, Bimo dan Mita yang biasanya lucu, tiba-tiba jadi hambar. gue nangis dalam hati, tapi bibir dipaksa senyum.

Dan tengah malam ini kesedihan gue semakin sempurna, Tika datang ke kost-an sambil nangis bombay. Akhirnya Lukman tahu semuanya, setelah dia mulai curiga dan ngorek kejujuran Tika. Tapi pastinya itu bukan jadi solusi, malah jadi masalah baru, seorang suami yang kehormatannya merasa dibenamkan dalam ke tanah, wajar jadi murka. Pertengkaran besar terjadi, Lukman meminta cerai dan membawa Dino ke rumah Mama Uti, Ibunya di Kebon Jeruk.

“Gue goblok ya Ndri” kepalan tangannya dipukulkan berkali-kali ke sandaran sofa, sedang badannya berguncang-guncang akibat tangisan gak berhenti.

“Gue gak tau harus ngomong apa Tik”.

Beberapa menit kemudian, cuma tangisan kita berdua yang bersahutan dengan berita di TV yang enggak didenger. Tika berantakan banget, mukanya sembab merah-merah, mengkilat-kilat pantulan dari air matanya. Rambut panjang itu berantakan, sesekali diacak-acak. Dia masih pake baju kerja yang tadi siang, bedanya sekarang udah lecek, stockingnya aja yang udah dilepas. Anting kirinya entah ke mana, belakangan gue tau, lepas saat Lukman nampar pipi kanannya. Dia dateng cuma pakai sendal jepit kamar mandi, tasnya berantakan dilempar ke kasur, isinya berhamburan.

“Gue enggak siap cerai, apalagi pisah sama Dano” kata-katanya terpenggal-penggal.

“Lo jangan mikir ke situ dulu, Lukman lagi marah aja, siapa tau besok berubah”.

“Enggak mungkin lah Andriani Sudijono!, dia gak pernah semarah ini, dia pasti serius” ada dua waktu kalau dia nyebut nama gue lengkap, satu saat dia marah yang kedua saat dia minta didenger seksama.

“Iya pasti marah lah, tapi elo harus ngerti juga perasaan dia” gue mencoba bijak.

“Iya, dia punya hak buat marah, tapi gue gak siap kehilangan anak gue” senggukan itu belum berhenti.

“Gak bakal ada ibu yang siap kehilangan anak Tik, tenang dulu, kita pikirin solusinya”.

“Goblok … bodoh … stupid” Tika memukul-mukul pahanya.

“Sst Tika, tenang dulu” gue mencegah dia berbuat bodoh, seperti omongannya.

“Mending gue mati aja!”

“Heh!” mata gue melotot tajam, kayak ibu ke anaknya yang nakal, “jangan gila ya”, tangan gue nyamber bungkus rokok menthol di atas kasur yang keluar dari tas cokelatnya, melempar ke deket pahanya. Segera dia membakar satu batang, untuk malam ini saja kamar gue dapat pengecualian, jadi smoking room, setidaknya Tika bisa lebih tenang.

Sepanjang pagi yang gelap itu, di saat yang lain terlelap, mata kita berdua enggak bisa merem, otak terlalu berfikir berat. Gue dan Tika berbaring mandangin langit-langit, sudah dua bungkus rokok yang Tika habiskan. Dia berada di titik paling rendah dalam hidupnya, dan gue terseret ke sumur dalam itu. Dan selama itu dia cerita soal hubungannya sama Lukman, dari kenalan, nikah sampai punya Dano. Kemudian hal-hal yang sama sekali baru gue tahu soal dirinya, terutama kehidupan seksualnya. Bagaimana dia punya hasrat membakar-bakar, dan Lukman adalah pasangan yang tepat karena punya hal yang sama. Dia buka perselingkuhannya dengan Harold, Personal Trainer di tempatnya nge-gym, kemudian dengan Tresna, teman SMA-nya di Sukabumi yang sekarang kerja di BSD. “Tapi tanpa cinta Ndri” membela diri. Yang lebih bikin kaget adalah dia ternyata punya kecenderungan biseksual, partner bercintanya adalah Vonnie, cewek yang juga gue kenal di tempat mereka yoga.

“Tenang say, elo sahabat gue, gak mungkin gue lahap” omongannya ringan, sementara gue terganggu.

————–

Kepala pening, berat di ubun-ubun, mata ini susah banget dibuka. Samar-samar di luar sana sudah ramai, warung bubur kacang seberang kost sudah lama jadi tempat nongkrong anak-anak SMK yang bolos sekolah. Gue tersadar dengan cepat kalau ini udah siang, jam nunjuk ke angka 9.45. “Oh shiiittt, gue ketiduran”. Bau abu sisa rokok menusuk tajam, bikin kepala makin pusing, apa yang mesti gue lakuin?. Panik sejadi-jadinya, “tenang Andriani!”. Berangkat ke kantor bakal percuma, mandi dan perjalanan bisa makan waktu dua jam, gue bisa nyampe saat para lelaki sholat Jumat. Oke, gue ijin aja hari ini, pake alasan pamungkas: PMS. Kebetulan hari ini udah mulai kerasa sedikit sakit sama meriang, besok sabtu atau minggu bisa jadi mens hari pertama.

Tika, ke mana dia?, di kamar ini cuma ada gue, tas dan blazer dia yang menggantung di senderan sofa sudah enggak ada. Satu-satunya tempat dia bisa tak terihat – kamar mandi – pun kosong sunyi senyap. Buru-buru periksa henpon, cek notifikasi, ah Tika ninggalin pesan di Line: | Say, gw cabut ya, mau jalan ke Skbmi. | Tadi mo bangunin kasian lo ngorok 🙂 | thanks mo dgerin gw | deeeh .. muach2x |. Khawatir segera muncul, nyetir saat kondisi begini, ditambah kurang tidur, kombinasi berbahaya. Langsung dial nomornya, sudah lima kali nada panggilan gak ada jawaban. Ah Tika, udah nyampe-kah?, siaaaal lo berhasil bikin gue panik gulana. Segera gue kirim message: | Tik, dah di Sukabumi? | pls jawab say, lo bikin gw kuatir |. Ga ada respon …. harus gimana nih, kalau nanya ke anak-anak nomor telepon nyokap Tika di Sukabumi, mereka pasti banyak pertanyaan. Harus banyak pertimbangan, enggak boleh ada celah bikin kesalahan.

Jam 11.30, satu not nyaring muncul dari ponsel di atas meja, segera gue lari ke arahnya, semoga kabar dari Tika. Ternyata notif datang dari group, dibuka dengan pertanyaan Bimo.

Bimo: | Ndri, lo ke mana? kagak masuk? | Gak ngabarin cuy? |

Mita: | Mang Andri gak masuk ? |

Bimo: | Yes Mit |

F.A : | Kenapa lo Ndri? |

Gue: | Guys, iya gw gak masup, biasa hari pertama |

Bimo: | ooh, dasar cewek :p |

Gue: | hehe | sorry ya, td gw udah ngabarin hrd | gw ada utang kerjaan Bim? |

Mita: | ah kamu Ndri, krain kenapa | istirahat ya say |

F.A : | enak ya bisa libur tambahan, sial 😀 |

Bimo: | Gak sih, tdi dicariin si Sheila | kirain lo ngumpet di kantin kakaka |

Gue: | @Mitmit, iya say | gw mo nonton aja seharian 🙂 | @Efa, nyesel ya jd laki? 😛 | @Bimo, njir ky anak sekolah aja |

Bimo: | btw Tiktok mana? gak nyaut |

F.A : | Sibuk kali, bikin laporan keuangan 😀 |

Mita: | ntar aku samperin deh |

Gue: | ok |

F.A : | siip, eh gw off ya, sholjum dlu |

Bimo: | okok | gw makaaan, laper | Mit, ke bawah ? |

Mita: | asiik ditraktir Cemen 😀 *ngarep |

F.A : | gue dibungkus ya haha | pake karet dua! |

Bimo: | gue kasiih buat elo semua … | Andri mau? gw anter ke kost-an lo! |

F.A : | hahaha, ga mungkin |

Gue: | Gue keburu tepar kalee |

F.A : | udah ah … |

Mita: | daah, selamat beribadah |

F.A : | siip |

 

Jam 14.30 henpon berdering, kali ini panggilan telepon, di layar tertulis TIKA, segera gue angkat. “halo say … sorry dah bikin lo kuatir “ suara di sana, terdengar lemah.

“Gila lo Tika, nyetir ke Sukabumi dalam …”,

“Tenang Ndri, I’m fine!, gue masih sanggup nyetir ke Surabaya” potongnya. “tadi pas elo miskol, gue lagi tidur, ngantuk banget”. 

“Ya syukurlah, puji tuhan elo selamat nyampe rumah” gue menghela nafas panjang.

“Tadi pagi gue bingung mau ke mana, ke rumah kayaknya bikin gue inget terus kejadian tadi malem”

“Ya udah, mending di rumah nyokap dulu, terus udah diceritain?”

“Belom say, gue bingung ngomongnya, takut nyokap shock. Tadi pas gue nyampe, dia lagi jalan ke rumah Ua Lina”. Yang disebut terakhir adalah kakak dari nyokapnya Tika, sama-sama tinggal di Sukabumi.

“Tapi lo kan ga mungkin bohong, dia pasti nanya Mas Lukman sama Dano”

“Iya, gak mungkin lah gue bohong sama nyokap, cuma lagi nyusun kata-kata aja, biar enak neranginnya”

“Terus, lo udah ngabarin hrd?” tanya gue ngingetin.

“Udah, gue bilang aja sakit, mereka pasti ngerti lah sama kondisi gue”

“Oke good, belom ada panggilan lagi?”

“Tadi sih Erni bilang gue bakal dipanggil hari senin atau selasa, gue pasrah aja Ndri, dipecat ya dipecat aja”

“hhhhh … semoga enggak” harapan yang mungkin kosong. “Tadi anak-anak nanyain lo di group”

“Trus lo bilang apa? enggak cerita kan?”

“Enggak lah, gue pura-pura gak tau kayak biasanya”

“Thanks ya Ndri. I really appreciate it”

“Iya, tapi lo juga gak mungkin nutupin terus Tik, ini kayak bom waktu, siap-siap meledak aja”

“Iya gue ngerti, bakal ada waktunya gue buka semua”

“Dan gue bakal kena damprat”

“sorry ya say”

“Gapapa, ya udah, lo istirahat dulu”

“Iya Ndri, thanks banget ya … banget … bangeeet”

“Iyaaa Tiktoook, sabar ya, pasti Tuhan ngasih jalan keluar”

“Iya, amiin, thanks say, byeee”

“bye”

Gak kerasa, mata ini jadi basah, alirannya kerasa hangat dipipi, tetesan membentuk titik-titik gak beraturan di bed cover, gue jadi mellow gini.

 

Bersambung

 

Seri Lima Sekantor

Bagian 3

Bagian 2

Bagian 1

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s